Categories
Edukasi untuk Anak

5 Spiral Pembelajaran untuk Meningkatkan Kreativitas Anak

Pada umumnya banyak kesalahpahaman bahwa cara terbaik untuk mendorong kreativitas anak-anak adalah dengan menyingkir dan membiarkan mereka berkreasi. Meskipun memang benar bahwa anak-anak akan secara alami ingin tahu, mereka tetap membutuhkan dukungan untuk mengembangkan kapasitas kreatif mereka dan mencapai potensi kreatif mereka sepenuhnya. Mendukung perkembangan anak sebagai tindakan penyeimbang terhadap : seberapa banyak kebebasan; kapan harus melangkah, kapan harus mundur; kapan harus menunjukkan, kapan harus memberi tahu, kapan harus bertanya, kapan harus mendengarkan.

Dalam menyusun daftar ini, saya menggabungkan tips untuk orang tua dan guru, karena menurut saya masalah inti untuk menumbuhkan kreativitas adalah sama, baik di rumah maupun di kelas. Tantangan utamanya bukanlah bagaimana “mengajarkan” kreativitas kepada anak-anak, melainkan bagaimana menciptakan lingkungan yang subur di mana kreativitas mereka akan berakar, tumbuh, dan berkembang.

Daftar ini disusun berdasarkan lima komponen dari apa yang saya sebut Spiral Pembelajaran Kreatif, sebuah proses yang mendorong anak-anak untuk membayangkan apa yang ingin mereka lakukan, membuat proyek, bermain dengan alat dan bahan, berbagi ide dan kreasi dengan orang lain, dan mau merefleksikan pengalaman mereka sendiri. Pemikiran ini juga banyak terinspirasi dari komunitas scratch anak-anak yang telah berhasil menerapkan spiral pembelajaran ini.

Untuk masing-masing dari lima komponen ini, saya telah menyarankan dua tip. Namun, kiat-kiat ini hanyalah sebagian kecil dari semua hal yang mungkin Anda tanyakan dan lakukan untuk menumbuhkan kreativitas anak-anak. Lihat mereka sebagai sampel yang representatif, dan buat lebih banyak sampel Anda sendiri.

MEMBAYANGKAN

1. Tunjukkan contoh untuk memicu ide

Halaman kosong, kanvas kosong, dan layar kosong bisa  menjadi sesuatu yang tidak terduga. Kumpulan contoh dapat membantu memicu imajinasi. Seperti yang telah dibahas, jangan biarkan anak Anda dengan kertas kosong begitu saja. Selalu mulai dengan menunjukkan contoh untuk memberikan gambaran tentang apa yang mungkin mereka buat dan untuk memberikan ide tentang cara memulai.

Tentu saja, ada risiko bahwa anak-anak hanya akan meniru atau menyalin contoh yang mereka lihat. Tidak apa-apa sebagai permulaan, tetapi hanya sebagai permulaan. Dorong mereka untuk mengubah atau memodifikasi contoh. Sarankan agar mereka memasukkan suara mereka sendiri atau menambahkan sentuhan pribadi mereka sendiri. Apa yang mungkin mereka lakukan secara berbeda? Bagaimana mereka bisa menambahkan gaya mereka sendiri, terhubung dengan minat mereka sendiri? Bagaimana mereka bisa membuatnya sendiri?

2. Dorong Mereka

Kebanyakan orang berasumsi bahwa imajinasi terjadi di kepala, tetapi tangan sama pentingnya. Untuk membantu anak-anak menghasilkan ide, Anda bisa mendorong mereka untuk mulai bermain-main dengan contoh tanpa mempedulikan ide terlebih dahulu. Saat anak-anak mencoret-coret kertas dengan asal atau mengotak-atik bahan kerajinan, ide-ide baru muncul. Apa yang dimulai sebagai kegiatan tanpa tujuan menjadi awal dari ide yang diperluas.

Contoh lainnya, semisal Anda dapat meminta anak-anak untuk menyatukan beberapa bata LEGO, lalu memberikan struktur tersebut kepada teman atau saudaranya untuk menambahkan beberapa lagi, lalu melanjutkannya ke depan dan ke belakang. Setelah beberapa pergantian, anak-anak sering kali akan memiliki ide baru untuk hal-hal yang ingin mereka bangun.

MEMBUAT

3. Menyediakan berbagai macam bahan

Anak-anak sangat dipengaruhi oleh mainan, alat dan bahan di dunia sekitar mereka. Untuk melibatkan anak-anak dalam kegiatan kreatif, pastikan mereka memiliki akses ke berbagai bahan untuk menggambar, membangun, dan membuat kerajinan. Teknologi baru, seperti perangkat robotik dan printer 3D, dapat memperluas jangkauan hasil karya anak-anak, tetapi jangan mengabaikan bahan tradisional.

Bahan yang berbeda bagus untuk hal yang berbeda. Batu bata LEGO dan stik es loli bagus untuk membuat kerangka, kain kempa dan kain bagus untuk membuat kulit, dan scratch bagus untuk membuat benda yang bergerak dan berinteraksi. Pena dan spidol bagus untuk menggambar, dan lem serta lakban bagus untuk menyatukan benda-benda. Semakin besar keragaman bahan, semakin besar peluang anak untuk semakin kreatif.

4. Rangkul semua jenis pembuatan

Anak-anak yang berbeda tertarik pada berbagai jenis pembuatan. Beberapa orang senang membuat rumah dan kastil dengan batu bata LEGO. Beberapa menikmati membuat game dan animasi dengan Scratch. Kemudian, ada yang senang membuat perhiasan,  mobil balap, kotak sabun, makanan penutup, ataupun lapangan golf mini.

Menulis puisi atau cerita pendek juga merupakan jenis pembuatan. Anak-anak dapat belajar tentang proses desain kreatif melalui semua kegiatan ini. Bantu anak-anak menemukan jenis pembuatan yang sesuai dengan mereka. Bahkan lebih baik, selalu dorong anak-anak untuk terlibat dalam berbagai jenis pembuatan. Dengan begitu, mereka akan mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam tentang proses desain kreatif.

BERMAIN

5. Tekankan proses, bukan produk

Biasanya, belajar yang baik terjadi ketika orang secara aktif terlibat dalam pembuatan sesuatu, tetapi itu tidak berarti kita harus menaruh semua perhatian kita pada hal-hal yang dibuat. Yang lebih penting lagi adalah proses pembuatannya.

Saat anak-anak mengerjakan suatu aktivitas, soroti prosesnya bukan hanya produk akhir. Tanyakan kepada anak-anak tentang strategi dan sumber inspirasi mereka. Dorong eksperimen dengan menghargai eksperimen yang gagal sebanyak yang berhasil. Alokasikan waktu bagi anak-anak untuk berbagi tahap peralihan dari proyek mereka dan diskusikan apa yang mereka rencanakan untuk dilakukan selanjutnya dan mengapa.

6. Perpanjang waktu 

Butuh waktu bagi anak-anak untuk mengerjakan sesuatu yang  kreatif, terutama jika mereka terus-menerus mengutak-atik, bereksperimen, dan mengeksplorasi ide-ide baru (seperti yang kami harapkan). Mencoba membatasi Anak dengan  batasan periode sekolah standar 50 menit atau bahkan beberapa periode 50 menit selama seminggu justru dapat merusak keseluruhan gagasan yang ada di benak mereka. 

Perpanjang waktu akan mencegah pengambilan risiko dan eksperimen anak yang gagal, dan menempatkan prioritas untuk secara efisien mendapatkan jawaban “benar” dalam waktu yang ditentukan. Untuk perubahan tambahan, jadwalkan periode ganda untuk proyek. Untuk perubahan yang lebih dramatis, sisihkan hari atau minggu (atau bulan) tertentu.

BAGIKAN

7. Mainkan peran mak comblang

Banyak anak ingin berbagi ide dan berkolaborasi saat mengerjakan hal kreatif, tetapi mereka tidak yakin bagaimana caranya. Anda dapat memainkan peran sebagai mak comblang, membantu anak-anak menemukan orang lain untuk diajak bekerja sama. Banyak komunitas online seperti Scratch, yang telah menyelenggarakan Kamp Kolaborasi selama sebulan untuk membantu anak  menemukan orang lain yang bisa diajak bekerja sama dan juga untuk mempelajari strategi untuk berkolaborasi secara efektif. Anda juga bisa mengajak teman anak anda atau sepupu anak anda agar bermain dan berbagi ide bersama.

8. Terlibat sebagai kolaborator

Orang tua dan mentor terkadang terlalu terlibat ketika anak-anak sedang mengerjakan hal kreatif, memberi tahu anak-anak apa yang harus dilakukan atau memegang keyboard untuk menunjukkan kepada mereka cara mengatasi masalah. Di sisi lain, ada juga orang tua dan mentor lainnya yang justru tidak terlibat sama sekali. Sebaiknya, terlibatlah dengan saling berbagi ide atau sebagai kolaborator kepada anak. Ibarat dalam dunia kerja orang dewasa membentuk kolaborasi nyata dalam proyek. Ketika kedua belah pihak berkomitmen untuk bekerja sama, setiap orang memiliki banyak keuntungan. Hal ini juga yang bisa kita terapkan pada anak, dengan terus terlibat tetapi tidak memegang kendali sepenuhnya.

MENCERMINKAN

9. Ajukan pertanyaan 

Sangat bagus bagi anak-anak untuk membenamkan diri dalam aktivitas kreatif, tetapi juga penting bagi mereka untuk mundur untuk merenungkan apa yang terjadi. Anda dapat mendorong anak-anak untuk berefleksi dengan mengajukan pertanyaan tentang hal yang mereka kerjakan. Saya sering memulai dengan bertanya: “Bagaimana Anda mendapatkan ide untuk proyek ini?” Ini pertanyaan otentik: Saya benar-benar ingin tahu! Pertanyaan tersebut mendorong mereka untuk merenungkan apa yang memotivasi dan mengilhami mereka.

Pertanyaan favorit saya lainnya: “Apa yang paling mengejutkan Anda?” Pertanyaan ini mendorong mereka menjauh dari hanya menggambarkan secara biasa, tetapi akan menuju refleksi langsung pada pengalaman mereka. Jika ada yang tidak beres dengan aktivitas yang mereka lakukan, Anda bisa sering bertanya: “Apa yang Anda ingin lakukan?” Dalam menjelaskan apa yang mereka coba lakukan, biasanya mereka sering menyadari dimana kesalahan mereka, tanpa masukan lebih lanjut.

10. Bagikan refleksi Anda sendiri

Kebanyakan orang tua dan guru enggan untuk berbicara dengan anak-anak tentang proses berpikir mereka sendiri. Mungkin mereka tidak ingin mengungkapkan bahwa mereka terkadang bingung atau tidak yakin dengan pemikiran mereka. Tetapi berbicara dengan anak-anak tentang proses berpikir Anda sendiri adalah hadiah terbaik yang dapat Anda berikan kepada mereka.

Penting bagi anak-anak untuk mengetahui bahwa berpikir adalah kerja keras bagi semua orang, baik untuk orang dewasa maupun anak-anak. Dan itu berguna bagi anak-anak untuk mendengar strategi Anda dalam mengerjakan suatu hal dan memikirkan masalah. Dengan mendengar refleksi Anda, anak-anak akan lebih terbuka untuk merefleksikan pemikiran mereka sendiri, dan mereka akan memiliki model yang lebih baik tentang bagaimana melakukannya. Bayangkan anak-anak dalam hidup Anda sebagai murid yang berpikir kreatif; Anda membantu mereka belajar menjadi pemikir kreatif dengan mendemonstrasikan dan mendiskusikan bagaimana Anda melakukannya.

Itulah 5 spiral yang dapat membuat anak lebih kreatif. Semoga bermanfaat untuk para orangtua, guru, mentor , dan lainnya. Dan yang terpenting dari spiral ini adalah prosenya bukan hasil!